Ev Ting Assures Rivals and Fans: ‘Best Is Yet To Come’

 
Malaysia-Kiwi | Ev "E.T." merupakan seorang superstar dalam seni mempertahankan diri telah mencipta semula dirinya sebagai pesaing yang hebat dan berjaya memasuki weight class pada tahun lepas.

Pemain berusia 28 tahun dari Aukland, New Zealand ini merancang untuk meneruskan pencariannya pada peringkat light weight kerana dia telah bersedia untuk mengucapkan kembali pada Ariel "Tarzan" Sexton di bawah undercard ONE: QUEST FOR GOLD, yang mana telah berlaku di Stadium tertutup Thuwunna di Yangon, Myanmar pada 23 Februari.

Ev Ting Assures Rivals and Fans: ‘Best Is Yet To Come’

Ting juga menjangkakan pertandingan yang sangat dihormati terhadap Sexton itu, tetapi akhirnya dia yang mengharapkan untuk meninggalkan gelanggang dengan memberi isyarat tangannya.

"Dua perlawanan terakhir saya telah mengubah seluruh minda dan sikap saya sendiri terhadap sesuatu perkara. Saya kini berlatih lebih baik dan menjaga kesihatan saya dengan lebih untuk mendapatkan berkat dari kesabaran menahan lapar dan mengejar apa yang saya ingini. Saya rasa akan ada perkara baik yang berlaku di sini,"katanya.


Setelah gagal dalam usaha untuk menawan Kejohanan Dunia ONE Lightweight bersama Eduard Folayang pada April tahun lalu, Ting kembali mara dan memenangi kejayaannya dalam menewaskan pukulan pertama pada kejohanan itu empat bulan kemudian.

Usaha Ting untuk menjadikan dirinya sebagai satu episod terbaik bermula di ONE: QUEST FOR GOLD, di mana dia telah melawan pesaingnya yang lebih berpengalaman yang telah kembali semula di Sexton.

Sexton, Costa Rican yang berada di Vancouver, Canada dianggap sebagai salah satu daripada ahli sihir paling mahir dalam dunia seni mempertahankan diri.

Dengan memiliki tali pinggan hitam di Brazil Jiu-Jitsu yang diperolehnya di bawah pengawasan Renzo Gracie, Sexton mempunyai lapan daripada 10 kemenangan. Lebih-lebih lagi bilamana Sexton mempunyai tiga kemenangan kalah menang dan mendebarkan namanya untuk menghentikan orang-orang seperti Roger Huerta dan Peter Davis.

Walaupun dia telah jauh dari aktiviti bertinju sebelum ini selama hampir dua tahun, kedua-dua kemenangan terakhir Sexton telah mengalahkan Huerta dan Eddie Ng.

Dengan lebih berhati-hati dalam meningkatkan kemahirannya dalam persiapan untuk pertarungan seterusnya, Sexton kini bersedia untuk kembali ke gelanggang ONE Championship untuk berlawan dengan Ting.

Walaupun Sexton kelihatannya sangat sukar ditewaskan, tetapi Ting berhasrat untuk terus menang dan yakin kepada dirinya bahawa dia akan memperoleh kemenangan terhadap rakan-rakan sejawatannya dari Costa Rica.
"Dia juga hanya manusia biasa dan semua orang boleh dipukul. Saya selalu meletakkan perkara itu dalam fikiran saya. Itulah sebabnya saya yakin dan fokus. Saya tahu pada 23 Februari saya pernah mengalahkan Ariel Sexton," katanya.

"Dia seorang lelaki yang sukar, dan kebanyakan kemenangannya adalah melalui penyerahan, jadi dia bukan lelucon. Saya agak gembira kerana menghadapi ringan seperti dia dan menguji kemahiran saya terhadapnya. Jelas sekali, dia adalah pengutuk, jadi jika saya mahu pandai, saya akan berdiri dan berdagang dengannya. Tetapi saya agak degil, jadi saya boleh bekerja untuk penyingkiran dan pergi untuk penyerahan, dan melihat di mana ia pergi, "tambah Ting.
Untuk mempersiapkan pertemuan ringan dengan Sexton, Ting menggabungkan banyak pelajaran dari tiga pertandingannya pada tahun 2017 di kem latihan masa kini.
"Sebelum ini, saya hanya mahu menjejaki latihan dan pengetahuan. Tetapi sekarang, mataku melihatnya dari perspektif yang lain. Ia hanya memanfaatkan apa yang anda benar-benar baik, dan berusaha ke arah penamat dan bukannya menjelajah di mana-mana, "jelasnya.

Ting telah melepaskan lima daripada enam tugasannya berbanding musuh yang berkaliber tinggi, dengan kehilangan enam pemain yang menentang Folayang dalam kejayaan gelaran dunia pertama dalam kerjaya profesionalnya.
 
Ting mungkin tersasar dalam usahanya untuk menjadi rakyat Malaysia pertama yang memenangi gelaran dunia dalam sukan tahun lepas, tetapi kekalahan itu akhirnya menjadikannya pesaing sangkar lebih bijak dan bijak.

"Jika anda sangat pintar melabur di kem anda, dan mempunyai orang yang konsisten yang sama menggerudi perkara-perkara yang sama yang anda perlukan untuk pertarungan anda, maka itu hanya pintar. Anda menjaga tubuh anda dan pastikan ia berada dalam keadaan utama. Saya benar-benar mempunyai sikap baru untuk bersaing, "katanya.
Dengan hasrat baru untuk bersaing di peringkat seni mempertahankan diri yang terbesar, Ting percaya bahawa ganjaran besar menanti dia jika dia akan pergi dengan kemenangan atas Sexton di ONE: QUEST FOR GOLD.
"Saya mempunyai perubahan minda sejak gelaran bertarung dan kini saya lebih tertumpu pada diri saya serta tugas-tugas yang ada. Saya merasakan bahawa pertarungan ini adalah mudah pertarungan tajuk tajuk yang layak. Saya berasa kuat dan yakin. Saya tidak sabar untuk menguji kemahiran saya terhadap pesaing lain yang sebenar di bahagian ini. Yang terbaik belum datang, "katanya.
Sumber: GO Communications Sdn Bhd
Share on Google Plus

About Propa Rangers

Blog | http://proparangers.blogspot.com/ Facebook | http://www.facebook.com/proparangers

0 comments:

Post a Comment